Keseruan Working Mom Saat WFH dan WFO di Masa Pandemi Covid-19


Respons Pemerintah atas pandemi Covid-19 sejak pertengahan Maret 2020, membuat working from home (WFH) diberlakukan. Saya selaku working mom yang memiliki anak usia dini pun mulai bergegas menyesuaikan diri untuk WFH, dan tentunya WFO di masa pandemi ini.

Awal Work From Home (WFH)

WFH di kantor saya mulai diterapkan pada pertengahan Maret 2020 hingga saya menulis ini, pada Februari 2021. Ya, kurang lebih hampir setahun lamanya.

Pembatasan Berskala Besar (PSBB) yang diterapkan di Indonesia, khususnya dengan kebijakan di DKI Jakarta, serta kebijakan kantor saya mengarahkan pegawai yang WFO hanya 25% dari keseluruhan. Sehingga, saya pun masuk ke kantor untuk WFO sekitar 6-7 kali per bulan, atau hanya sekitar 1-2 kali per minggu. Sisanya, saya menjalani WFH di apartemen.

Daycare Kantor Tutup

Sebelum pandemi terjadi, saya menitipkan anak di Daycare Kantor. Daycare tersebut masih satu wilayah dengan tempat kerja saya. Sehingga, setiap saya berangkat bekerja, saya mengantar anak ke Daycare dan menjemputnya pun setelah waktu bekerja usai. Kadang-kadang saya juga menemui anak di sela break makan siang.

Namun pengaruh adanya pandemi, PSBB membuat tempat seperti Daycare ditutup. Hingga saat ini, Daycare kantor saya belum lagi menerima anak-anak untuk dititipkan disana.

Di Daycare Kantor

Lalu, Anak Dititipkan Siapa Saat WFO?

Di Tahun 2020, saat saya WFO, anak dijaga oleh papanya. Jadi ya bergantian dengan saya, sembari papanya menyelesaikan pendidikan pasca sarjana.

Semenjak akhir tahun 2020, setelah papanya berangkat ke Australia untuk bertugas disana, anak saya bersama orang tua saya. Saat itu orang tua saya menunggu beberapa saat sebelum akhirnya pulang ke Kalimantan pada akhir Januari 2021 lalu.

Saya pun meminta bantuan mbak Daycare yang bekerja di Daycare kantor saya. Ia memiliki jadwal WFO juga di kantor. Ketika dia WFH lah, dia menjaga anak saya selama 1-2 kali seminggu, mulai pukul 08.30 - 16.00 WIB. Kalau mbak Daycare tersebut berhalangan, saya membawa anak saya ikut WFO di kantor.

Nah, Bagaimana Keseruan Saat WFH?

Menurut saya WFH adalah sebuah rezeki yang patut disyukuri. Saya menjadi punya banyak waktu dengan anak lebih dari saat bekerja seperti biasanya, yang full time Senin-Jum'at.

Saya dapat melakukan berbagai aktifitas urusan rumah tangga, sekaligus mengerjakan pekerjaan kantor dari rumah. Dengan dukungan teknologi pun, WFH semakin mudah dan efektif.

Sebelum bicara lebih lanjut tentang keseruan, saya pun ingin berbagi tantangan. Tantangan muncul ketika anak ingin diperhatikan di waktu saya ada rapat, atau ada deadline kerjaan. Nah butuh kesabaran ekstra untuk mengerjakan itu semua. Yang terpenting, saya mengetahui prioritas dan berusah menyelesaikan semua urusan dengan baik.

Menemani Rapat saat WFH

Dari ini, keseruan bisa terjadi setiap saat. Seru bagi saya adalah saya bisa menemani anak bermain sambil bekerja. Menemani anak tidur sambil rapat, dan mengembangkan hal-hal kreatif untuk pengembangan diri anak selama WFH.

Lalu, Bagaimana Keseruan Saat WFO?

Hmm.. mengajak anak ke kantor saat WFO tentu ada tantangannya. Selain was-was dengan paparan virus Covid-19, saya juga was-was kalau anak memberikan keributan di ruang kerja.

Namun, ternyata bila kita mencarikan anak kesibukan, dan merespon apa yang ia mau, kita akan menemukan hal yang menyenangkan. Ya, tapi harus siap-siap malu kalau anak muter kesana kesini, lari-lari bahkan hingga ke ruangan atasan.

Keseruan yang dirasa selama anak ikut WFO adalah saya bisa mengenalkan berbagai cara bekerja dengan anak. Mulai dari ngetik kerjaan di komputer, ngeprint dokumen, ngescan, buang sampah, dan lain-lain. Anak usia dini pun cepat menyerap, lho.

Nah sesekali kami juga nonton kartun bareng di sela-sela bekerja. Saya juga mengajaknya berkeliling seperti ke masjid, pantry, dan toilet. Biar anak tidak bosan.

Membuat Burung Saat WFO


Makna Yang Bisa Diambil

Nah, setelah saya bercerita di atas, saya menyimpan makna yang bisa diambil. Saya bersyukur menjadi working mom, yang masih bisa berusaha seimbang mengurus rumah tangga dan anak.

Alhamdulillah saya masih diberikan kekuatan untuk menjalani double job. Saya pun meyakini bahwa saya kuat dan anak saya juga kuat.

Saya ingin memberikan perhatian yang tulus, dan tentu juga mengajarkan anak saya mandiri serta memahami kondisi kedua orang tuanya.

Keseruan-keseruan yang saya tulis di atas pastinya memerlukan kekompakan di antara saya dan anak. Semua akan terbangun dengan kasih sayang yang tulus, komunikasi dan pengertian. Itu saja.

Semoga kita selalu semangat, ya nak!

Semangat juga untuk para working mom dimana pun berada.

Sampai Jumpa di tulisan lain.

#Parenting

Komentar

  1. Sy sering kewalahan menghadapi anak rewel saat pekerjaan banyak.Tapi setelah membaca tulisan ini,sy merasa ada yg menginspirasi. Terimakasih. ..

    BalasHapus
  2. Terimkasih shaering nya bund. Luarbiasa ilmunya❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah terima kasih Bu 🙏 saya hanya sekadar sharing hihu

      Hapus
  3. Mantep ilmunya bunda. Saya suka

    BalasHapus
  4. Mbak Arum, sy fans tulisan mbak Arum. Sy baca baca di IG dr tautan yg dkirim Bu Nani. Perkenalkan sy Vivi, murid Bu Nani yg skrg mngikuti jejak beliau mjd guru TK jg. Pgn jg pny blog pribadi spt pny mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah salam kenal Bu Vivi 🙏 Terima kasih sudah berkenan membaca. Iya Bu, awalnya saya pakai blogspot.com, terus beralih ke domain .com beli di rumah web, biaya langganan sekitar 99-120 ribuan per tahun.

      Hapus
  5. Wah seru juga ya. Jadi kangen ngantor. Enak kalau ada daycare dekat kantor mah ya.

    BalasHapus
  6. Masya Allah... perjuangan workingmom. Luarbiasa..kuat sehat semangat ya mom..

    BalasHapus
  7. Luar biasa mom, anak sudah bisa diajak kerjasama, semangat terus untuk para working mom. Semoga sehat selalu ya..

    BalasHapus
  8. sangat menguji ya mom WFH dan WFO tuh, aku juga kalo ga ada bantuan suami, pasti akan kesulitan ikut kelas zoom

    BalasHapus
  9. WFH dan WFO ini penuh ujian tapi ya mau nggak mau harus dihadapi juga. Bisa dibikin seru juga ya apalagi pas WFO dan mau nggak mau ya si kecil dibawa ke kantor.

    BalasHapus
  10. Menginspirasi sekali mom, working mom itu gak mudah lho padahal.. Mengurusi pekerjaan kantor, rumah, dan anak sekaligus.. Semangat ya mom..

    BalasHapus
  11. aku nggak suka pandemi gini, tapi aku juga pengen rasain WFH loh, kantorku nggak ada WFH sama sekali mbak,,, ga ada pemotongan jam kerja blas juga, wkwkwkkww klo WFH aku bisa ngurus blog lbh maksimal, wkkw

    BalasHapus
  12. Justru ketika WFH gini aku lebih produktif sih, wkwkw soalnya digangguin anak terus kan. Jadinya bener2 memanfaatkan waktu dengan baik, menghargai waktu bangett

    BalasHapus
  13. Biskin dong mbak kerjanya dimana, kok kayanya seru banget ada daycare dari kantor juga hihihi

    BalasHapus
  14. Ini seperti isi hatiku banget yang mbak wakilin dengan tulisan ini... Terimakasih mbaa.. setelah baca ini, jadi lebih banyak bersyukur atas semua aktifitas sehari-hari

    BalasHapus
  15. Wah keren mbak, super mom banget ini jaga anak jalan, kerja juga jalan 👏

    BalasHapus
  16. masyaallah perjuangan seorang ibu memang luar biasa ... semoga bisa menjadi berkah ibu ya ... amiin

    BalasHapus
  17. MasyaAllah perjuangan bgt aku tahu rasanya was2 pas bawa anak ke kantor. Walaupun hanya bbrp kali kubawa pas rapat kecil. Semangat working mom

    BalasHapus
  18. Mba sehat selalu ya daj sekeluarga, alhamdulillah anak bisa dikondisikan ya. Aku kebetulan dah resign pas wfh ini.

    BalasHapus
  19. Semoga sehat selalu ya mbak serta keluarganya, perjuangan bagi seorang orangtua seperti ibu ini memang hebat sekali, kalau saya baca tulisan ini saya jadi ingat ketika dulu waktu masih kecil pernah main di kantor mama saya

    BalasHapus
  20. Benar benar mengubah kebiasaan ya bun, tapi mau tidak mau harus bisa. Semangat

    BalasHapus
  21. wah luar biasa ya :) semoga semuanya cepat berlalu ya, :)

    BalasHapus
  22. gemes banget kak anaknya,,, hehe.
    banyak lo kak mama muda yg lebih suka bekerja drpd dampingi anaknya mengerjakan tugas,,, Saluttt sama kakak😀

    BalasHapus

Posting Komentar